Skip to main content

5 Kesalahan yang Dilakukan Orangtua Saat Membesarkan Anak Usia 3-5 Tahun

 Bagi Anda yang memiliki anak berusia 3-5 tahun, pernahkah merasa si kecil membuat kesabaran Anda habis? Anda tidak sendiri. Menurut pakar pendidikan anak, anak-anak berusia pra sekolah memang sedang dalam tahap bermain-main dengan kemampuannya yang di satu sisi sudah bisa mandiri, namun di sisi lain tetap butuh perhatian dan cinta.
img
"Usia ini adalah usia paling aktif dan membuat frustasi untuk orangtua," ujar Michele Borba, EdD, penulis buku 'The Big Book of Parenting Solutions'.

Di masa usia anak paling aktif dan membuat frustasi ini, tidak sedikit orangtua yang justru melakukan kesalahan. Kesalahan-kesalahan berikut ini justru membuat orangtua makin pusing dan anak tidak terkontrol. Berikut ini lima kesalahan umum orangtua saat membesarkan anak usia 3-5 tahun seperti dipaparkan WebMD:

Kesalahan 1: Tidak Konsisten

Perintah dan rutinitas membuat si kecil merasa memiliki tempat perlindungan dari dunia yang mereka lihat tidak dapat diprediksi," ujar Spesialis Perkembangan Anak, Claire Lerner, seperti dikutip WebMD. "Saat ada sesuatu yang sudah bisa diprediksi dan dilakukan dengan rutin, ini membuat anak merasa lebih nyaman dan aman. Mereka pun jadi lebih bersikap manis dan tenang karena tahu apa yang akan terjadi," tambahnya.

Solusi: Sebisa mungkin, usahakan lakukan segala sesuatunya sesuai rutinitas yang sudah dibuat. Melakukan hal itu secara konsisten memang sulit, apalagi jika dalam mengasuh anak Anda dibantu oleh orang lain (babysitter atau orangtua). Namun minta semua orang untuk ikut berperan serta dalam membuat rutinitas ini.

"Jangan sampai anak mendapatkan pesan berbeda," ujar dokter anak Tanya Remer Altman, penulis 'Mommy Calls: Dr Tanya Aswers Parents' Top 101 Questions about Babies and Toddlers.

Kesalahan 2: Terlalu Banyak Membantu Anak

Beberapa orangtua akan langsung membantu balita mereka saat si kecil tidak bisa melakukan sesuatu. Sebelum melakukannya, Anda harus paham bahwa dengan menolong anak misalnya memakai sandal atau memasang puzzle saat bermain, bisa membuat anak berpikir dia tidak bisa melakukannya sendiri atau dengan kata lain anak tidak kompeten.

"Orangtua yang terlalu sering membantu anak melakukan sesuatu, mereka menyabotase kemampuan anak untuk percaya pada dirinya," ujar Betsy Brown Braun, penulis 'You're Not the Boss of Me'.

Solusi: "Orangtua harus mengajarkan anak untuk berusaha sendiri," jelas Braun. Saat melakukannya, Anda tentu saja boleh memberinya semangat. "Jadilah cheerleader untuknya. Anda bisa mengatakan, ayo nak kamu bisa," tambah Brown.

Kesalahan 3: Fokus Pada Hal Negatif

Orangtua akan mudah terpancing emosinya ketika melihat anak melakukan hal-hal negatif dan tidak terlalu peduli atau bahkan ingat akan hal positif yang dilakukan anak. "Orangtua fokus pada apa yang tidak ingin anak mereka lakukan. Mereka akan mengatakan, 'jangan memukul', 'jangan melempar', 'jangan pipis di celana'," jelas Altman.

Solusi: Mulailah memperhatikan hal-hal positif yang anak lakukan dan berikan mereka hadiah jika berperilaku baik. Hadiah tersebut tidak harus berupa barang. Cukup dengan pujian atau memberikan mereka pelukan dan cium. "Hal-hal itu bisa berhasil untuk anak-anak usia pra sekolah," tutur Altman.

Altman pun mencontohkan bentuk pujian apa yang bisa Anda ucapkan pada anak. "Aku senang melihat kamu bisa berteman dengan anak-anak di taman bermain". "Aku senang kamu bilang terimakasih saat nenek membantumu mengambil mainan."

Kesalahan 4: Terlalu Banyak Bicara

Bicara pada balita bisa jadi salah satu cara untuk membuatnya menurut dan memahami sesuatu. Namun cara itu tidak tepat dilakukan saat mereka marah atau menunjukkan sikap memberontak.

"Bicara akhirnya bisa membuat pola bicara-merajuk-berdebat-berteriak-memukul," ujar Thomas W. Phelan, Ph.D. "Balita bukan orang dewasa. Mereka tidak bisa berpikir logis dan mereka tidak bisa mengasimilasi apa yang Anda katakan padanya," jelas penulis buku '1-2-3 Magic: Effective Discipline for Children 2-12' itu.

Solusi: Phelan menyarankan, saat Anda meminta anak melakukan sesuatu, jangan mendiskusikannya atau membuat kontak mata. Kalau anak tidak mau mematuhinya, berikan peringatan atau hitung sampai tiga. Jika anak masih menolak, berikan time-out atau segera berikan 'hukuman', tanpa Anda harus menjelaskan.

Kesalahan 5: Lupa Mengajak Bermain

Banyak orangtua yang merasa perlu untuk membanjiri anak mereka dengan program-program pendidikan. Padahal belum tentu cara itu disukai anak. Hal yang justru membuat anak berkembang di usia 3-5 tahun adalah bermain, begitulah menurut psikolog dan penulis 'Playful Parenting', Lawrence J. Cohen, PhD.

"Dengan bermain otak anak berkembang sangat baik. Saat bermain anak akan secara natural membiarkan diri mereka mendapatkan tantangan, tidak terlalu gampang atau terlalu berat," jelasnya.

Solusi: Biarkan anak punya waktu bermain yang cukup. Anak-anak usia pra sekolah mendefinisikan bermain sebagai melakukan apa yang mereka memang ingin lakukan.

"Anak-anak pra sekolah suka melakukan tugas rumah tangga, tapi itu mereka anggap bermain, bukan tugas mereka. Mereka memilih melakukannya karena mereka senang melakukan hal itu," ujar Cohen.

Comments

Popular posts from this blog

5 Film Bokep Jepang Terbaik Dan Paling Erotis

onseratus.blogspot.com muncul kembali dengan memostingkan 5 film Bokep terbaik jepang dan paling erotis 
1. In the Realm of the Senses (1974)
Film ini adalah tentang hubungan antara seorang yang kaya dan tampan bordil dan mantan pelacurdi tahun 1930-an. Pada akhirnya, hubungan mereka hancur karena urusan mereka, bersama denganobsesi seksual yang mereka miliki. Ada banyak adegan seksual yang eksplisit yang pasti akan membuat jantung Anda berdegup kencang. 2. In the Realm of Passion
Film ini berfokus pada urusan antara kepala solder-in-dan istri pengemudi becak tua Keduanya mampu membunuh sopir, suaminya. Namun, semangatnya datang kembali untuk menghantui mereka Bersiaplah untuk menangkap beberapa seks erotis adegan bersama dengan beberapa momen berdarah yang datang dengan cara pengemudi dibunuh secara brutal. 3. The Japanese Wife Next Door
Film semi jepang ini menceritakan tentang urusan seksual ibu rumah tangga yang mengidap nymphomaniac ketika dia menyadari bahwa suaminya gagal untuk memua…

17 Top Rank Penyanyi Wanita Indonesia Dengan Suara Terbaik

17 Penyanyi Wanita Terbaik Indonesia Inilah daftar penyanyi wanita Indonesia (genre pop-rock) yang punya suara paling khas dan berkarakter. Setelah saya meriset dan menimbang-nimbang sedikit, akhirnya keluarlah 17 nama di bawah ini. Apa dasarnya? Mudah saja! Saba membayangkan jika cuma mendengarkan suara mereka saat bernyanyi, sambil memejamkan mata (merem) dan walaupun lagu yang dinyanyikan belum pernah saya dengar sebelumnya. Saya tetap bisa dengan mudah menebak siapa penyanyinya. Mereka adalah : 

56 Jenis Makhluk Mitologi

1. Pegasus

Pegasus adalah seekor kuda yang memiliki sayap putih lebar.Dalam mitologi yunani disebutkan bahwa pegasus lahir dari darah medusa saat Perseus memenggal kepalanya. Disebutkan juga bahwa Pegasus ditunggangi oleh Bellerophon untuk melawan Chimera. Pegasus adalah kuda yang mempunyai sayap dan penerbang yang unggul. Pegasus adalah hasil dari hubungan Medusa dan Poseidon yang menyakitkan. Lahir dari Medusa ketika kepalanya dipotong oleh Perseus. Dijinakkan ole Bellerophon dan melayaninya digunungnya selama petualangannya termasuk ketika Bellerophon membunuh Chimaera. Ketika Bellerophon ingin menerbangkan Pegasus ke gunung Olympus, dia dihempaskan oleh Zeus. Tetapi Pegasus tetap terbang dan berhasil tiba di gunung Olympus. Disinilah Pegasus menghabiskan hari-harinya dengan membawakan petir untuk Zeus.

2. Dragon

Dragon atau naga adalah hewan dengan ukuran yang sangat menakjubkan.Mereka berbentuk reptil dan terkadang memiliki beberapa kepala dan dapat menghembuskan nafas api.Naga dipe…